Nabi Allah Saleh AS

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

.

Nabi Saleh Diutuskan Kepada Kaum Tsamud

Nabi Saleh a.s. (صالح) merupakan salah seorang nabi dan rasul yang telah diutus kepada kaum Thamud. Nabi Salleh  bin Ubaid bin ‘Ashif adalah dari keturunan Sam bin Nuh. Baginda berasal dari keluarga yang terkenal mulia dan dihormati oleh kaumnya. Baginda terkenal tangkas, cerdik pandai, rendah hati dan ramah-tamah dalam pergaulan. Dianggarkan Nabi Saleh AS hidup pada tahun 2150 – 2080 SM dan diangkat menjadi nabi pada tahun 2100 SM. dan Baginda wafat di Madain Shalih, Makkah.

 

Nabi Saleh AS ditugaskan berdakwah kepada Kaum Tsamud yang bertempat tinggal di suatu dataran bernama “Alhijir”, di sebelah selatan Palastin iaitu yang terletak antara Hijaz dan Syam. Tempat ini yang dahulunya termasuk jajahan dan dikuasai suku Aad yang telah habis binasa dilanda angin taufan yang di kirim oleh Allah sebagai pembalasan atas pembangkangan dan pengingkaran mereka terhadap dakwah dan risalah Nabi Hud AS.

Kemakmuran dan kemewahan hidup serta kekayaan alam yang dahulu dimiliki dan dinikmati oleh kaum Aad telah diwarisi oleh kaum Tsamud. Tsamud adalah nama satu suku kaum yang termasuk sebahagian dari bangsa Arab dan ada juga ahli sejarah yang menggolongkan mereka ke dalam bangsa Yahudi.

Tanah-tanah yang subur yang memberikan hasil berlimpah ruah, binatang-binatang perahan dan lemak yang berkembang biak, kebun-kebun bunga yang indah-indah, bangunan rumah-rumah yang didirikan di atas tanah yang datar dan dipahatnya dari gunung.

Semuanya itu menjadikan mereka hidup tenteram, sejahtera dan bahagia, merasa aman dari segala gangguan alamiah dan bahawa kemewahan hidup mereka akan kekal bagi mereka dan anak keturunan mereka.

Kaum Tsamud tidak mengenal Tuhan. Tuhan mereka adalah berhala-berhala yang mereka sembah dan puja, kepadanya mereka berqurban, tempat mereka minta perlindungan dari segala bala dan musibah dan mengharapkan kebaikan serta kebahagiaan. Mereka tidak dapat melihat atau memikirkan lebih jauh dan apa yang dapat mereka jangkau dengan pancaindera.

Kebudayaan mereka sudah maju tetapi mereka menyembah dewa dan patung, kemudian Nabi Saleh menyuruh kepada mereka agar menyembah Allah, sebahagian besar bangsa Tsamud menolak untuk memeluk agama Allah. Mereka ingkar kepada larangan Nabi Saleh. Baginda telah diberikan mukjizat iaitu seekor unta betina yang dikeluarkan dari celah batu dengan izin Allah yakni bagi menunjukkan kebesaran Allah S.W.T kepada kaum Thamud. Malangnya kaum Thamud masih mengingkari ajaran Nabi Saleh a.s. malah mereka membunuh unta betina tersebut. Akhirnya kaum Thamud dibalas dengan azab yang amat dahsyat iaitu dengan satu tempikan daripada Malaikat Jibril yang menyebabkan tubuh mereka hancur berkecai. Pada hari pertama muka mereka berwajah kuning, hari kedua menjadi merah, hari ketiga menjadi hitam, akhirnya mereka disambar petir..

والله أعلم بالصواب

Wallahu A’lam Bish Shawab

 (Hanya Allah Maha Mengetahui apa yang benar)

وَالسَّلاَمُ 

.

Posted by; Nabiyallah

Categories: Nabi Allah Saleh AS | Tags: , , , , , , , , | Tinggalkan komen

Navigasi kiriman

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d bloggers like this: